Lirik lagu: Opera Tukang Becak


Ia melangkah terhuyung

menyeret tubuh yang kurus

Mencari sudut terlindung teduh dari terik mentari

Menatap jalan lengang di depan yang tak ada harapan

Kakinya mengayuh angin,

naluri kebiasaan

terlalu bodoh untuk mengerti segala macam aturan

Yang dia tahu dan dirasakan hilang pencaharian

Tertidurlah dan bermimpi

mengayuh beca ke teluk Jakarta

Berhentilah sampai di sana,

peluit berdesing di telinga

ho ho ho ho

La la la la la la la ia pun melompat

La la la la la la la ia pun menyingkir

La la la la la la la ia bersembunyi

Ia teringat sesuatu,

sepetak sawah di kampung

Memberi nafas dan ketenteraman, kenapa ditinggalkan

Ia tersadar dan ingin pulang, malu pun ditepiskan

Sanak famili menyambut

tangan terbuka, si anak hilang

berkubang bersama di sawah

Terasa maknanya dilahirkan

ho ho ho ho

La la la la la la la ia pun tersenyum

La la la la la la la ia pun bernyanyi

La la la la la la la digenggam hari ini

La la la la la la la ho ho ho ho ho ho

La la la la la la la ho ho ho ho ho ho


Lihat semua

Video Lagu Opera Tukang Becak